A Journey to The Center of The Earth

Huallow kawan2…!!!

Gw hari ni seneng bgt bisa nonton bareng temen2 SMP gw di XXI Balikpapan yg baru aja buka beberapa hari yg lalu. Meski dateng rada telat, gwn bbrp temen gw tetep nonton ilm yg dah dipesenin ama temen2 gw yg on time.

Judul film yg kita pilih kali ini adlah : “A Journey to The Center of The Earth”

Walopun gw telat, tp aura ilm itu dah kerasa asiknya sejak gw ngeliat layar bioskop.

Ceritanya tentang seorang geolog, Trevor (Branden Fraser), yg penasarn krn kakak kandungnya hilang pd suatu ekpedisi ke perut bumi.  Kk Trevor, Max, menggunakn buku berjudul A journey to The Center of The Earth untuk melakukan suatu petualngan yg menyebabkan Max hilang n gak bisa ditemuin.

Anak Max, Sean (Josh Hutcherson) ngotot  pengen ikut nyari ayahnya breng si Trevor, sang geolog cerdas tapi terkadang (atau lebih tepatnya: sering) ceroboh dalam mengambil keputusan.

Nah, petualangan dimulai bersma pemandu gunung bernama Hannah (Anita Briem).

Karena suatu musibah, mereka terperangkap di dalam gua. Entah gimana caranya, merek berusaha untuk cari jalan keluar dari gua di dalem gunung itu. Ternyata terkurung di dlam gua inilah yg membawa mereka ke ‘the Center o the Earth’ yg mereka cari2.

Jalan cerita yg dibuat oleh film ini mmpu menyebabkan penonton panik alias meningkatkan adrenalin secara tiba2, llu menurunknnya dn membuat penonton tertawa.

Well, film petualangan yg seru dan bagus. Efeknya keren. Belakangan, gw bru tau kalo film ini ada efek 3 dimensinya. Jadi klo pake kacamata 3D, efek2nya bakal kerasa bgt. Sayang sekali gw baru tau. Kalo dri td dah dipromosiin, pasti gw jauh lebih histeris di dlem ruang bioskop. Hehehehe…

Gak ada salhnya nonton ilm ini. Seru n dijamin: Gak Rugi!!!

Met nonton!!! 😉

A Journey to The Center of The Earth

Saat Indonesia Semakin “Mengampung”

Gw gak tau, udah brp kali gw menghela napas ketika melihat Indonesia yg semakin mudahnya terpuruk dalam jurang kenistaan. Hiks…hiks..gw rasanya menangis dlm hati, sambil mikir : “Apa sih yg dipikirkan org2 di ‘atas’ sana???”

Btw, kemarin anggota keluarga gw ada yg bru dpt tgs dinas ke Paris, n beliau sempat ngambil beberapa gmbr saat berada di negeri org. Dari Indonesia, pesawat transit dulu di Kuala lumpur sebelum terbang ke Paris. Nah, rekaman di KL  ini nih yg ngebikin gw sewot abis2an ama org2 yg ‘duduk’ di atas sana.

KL adlh ibukota Malaysia. Dan salah satu kendaraan umum yg dipake di sana adalah kereta api. Well, kereta apiny bersih dan terawat. Gw suka bgt. Meski gw cuma ngeliat dari video di  tivi, tp gw nganggep itu keren bgt.

Soalnya gw pernah naik kereta api di Jkt, sekedar perjlanan dalem kota. Buset dah…kecopetan bisa terjadi kapan  pun. Ada sampah, pedagang asongan, dan msih byk lagi org2 bejubel n gk jelas asal-usulnya. Keretanya luar biasa jorok n kotor.

Pernah jug gw naik kereta api ekonomi Bandung-Semarang. Ini luar biasa sekali pemndanganny. Pengemis ada, sampah ada, penjual pecel ada, penjual ayam goreng ada, bahkan pengamen bencong juga ada. Walah…gw sempet merinding pas seorng pengemis nyamperin gw, n dia minta duit. Sewajarnya, waktu itu gw bokek, n gw ngelambein tangan. Tapi si bapak pengemis bilang gini ,”Mbak..duit itu gk seberap, tapi setidknya senyuman itu juga puny arti…”

Buset dah… Bukan gw sok ato gimana, tp gw kan sedang di kereta. Kalo setiap pengemis gw senyumin, bisa2 gw tinggal bw baju kaos n celana yg gw pake saat itu kan???

Andainya gw juga bisa bales nasehatin..”Bapak, sayang Anda kurang beruntung karena saya bokek..n sebaiknya anda menasihti diri Anda sendiri sebelum menasihati org lain…”

Gitu deh.

Gw heran, sebenarnya uang ngebeli tiket tuh dipake untuk ngapain aja?? Kereta ekonomi luar biasa sekali smpahnya. Apakah org Indonesia terbiasa jorok? Gw emang org Indonesia, tp gw gak suka hal2 kotor. Gw benci jorok.

Kayaknya untuk msalah kualitas kebersihan kereta kita perlu belajar dari Malaysia. Sederhana itu baik, dan lebih baik lagi kalo bersih. Bersih sebagian dr iman. Inget pepatah SD kn?

Oh ya, kemaren gw buka2 Tempo beberapa bulan yg lalu. Ada tulisan tentang  penyegelan produk2 makanan Cina yg mengandung formalin. Dan parahnya, makanan itu dah beredar di seluruh Indonesia selama lebih kurang 25 tahun. Gile, gw shock bgt baca artikel itu. Dan salah satu makanannya adalah permen favorit gw : White Rabbit. Huhuhu….

Formalin kalo dikonsumsi terlalu banyak dan lama dpat menyebabkan kerusakan hati dan ginjal. Dan dapt juga menyebabkan kebutaan. Uh, gw merinding. Selemah itu kah kita?

Saat dikonfirmasi ke BPOM, org BPOM bilang kalo mereka kekurngan dana untuk mengetes di Lab. Anggaran pemerintah hnya 440 miliyar rupiah, habis untuk gaji pegwai dan keperluan BPOM sendiri. Dana yg dibutuhkan BPOM sekitar 1,7 Trilyun untuk bisa memaksimalkn penggunaan Lab. Lalu, kenapa BPOM berani mengedarkan suatu maknan yg gak jelas asal-usulnya? Untung aja masih ‘kena cek’ BPOM, kalo gak? Bisa lo bayangin rusaknya generasi Indonesia karena permen kesayngan kita semua : Permen White Rabbit. Yng ternyata membawa malapetaka.

Gw pengen ngomentarin tentang keteledoran2 yg dilakukan BPOM. Sering bgt. Kok bisa, produk2 legal yg beredar di pasaran ternyata belum seluruhnya lolos pengecekan? Apakah sebegitu lemahnya BPOM sehingga tidak snggup ‘menolak’?? Adakah pengaruh uang pelicin atau org2 dalam?? Semua msih tanda tanya, n gw rasanya pengen ketemu ama kepala BPOM dn segala pihk yg terkait dgn makanan.

Ada yg bilng, kalo produk Cina yg disegel byk bgt (krn kualits yg buruk) dapat mempengruhi hubungan dagang Cina-Indonesia. Yo wes, napa hrus tkut?? Kita dah puny bukti dan alasan.  Seharusnya merka yg memproduksi malu karena tidak bisa menjanjikan kualits yg baik. Maling kok teriak maling. Inget jargon itu?

Beberpa hari yg lalu gw nonton tivi, dan ada kapal Malaysia tertangkap di perairan Indonesia. Kegiatannya: membuang minyak kotor ke laut Indonesia. S**t!! Gile lo! berasa Indonesia tempat sampah di kampung lo sono? Gw emosi bgt pas nonton tuh berita. N gw bener2 terimakasih ama para TNI AL yg dah nangkep mereka. Bravo! Tunjukin kalo mereka menyesal telh berbuat bejat kepada Indonesia!!!

Ayo dong kawan…

Masa’ kalian mau sih jadi tempat sampah ke-2 negara yg gw tulis di atas?? Ini baru sebgian kecil, dan kalo kalian buka lagi cerita2 tentang lemhnya kita, itu masi byk bgt.

Kita harus kuat. Jangan mau di-ninaboo-in ama tetangga sebelah. Jangan mau dikasih sampah ama tetangga sebelah. Tunjukin kalo sampah mereka  akan ngebuat mereka seperti menjilat ludah mereka sendiri. Bikin malu mereka!!!

Huhuhu…gw sedih kalo Indonesia gak bangkit.

Indonesia, I luv u….

Mana pemuda2 harpan bangsa?!

Cheeers, gw tunggu jawabnya! 😉

Saat Indonesia Semakin “Mengampung”

Libur Hari Ke-2 di Rumah!

Balikpapan, I’m coming home!!

Oh y, Met Ngerayain Natal semua…bwt yg ngerayain…n met libur bwt semuaa….

Hari pertama gini, bangun pagi, solat, bobo lagi…hehehe

Jam setengah 9-an bangun, beres2, baca mjlah Tempo n Gatr yg menggunung di gudang, trus bikin kue, deh!!

Asik lho…gw ngebikin brownies kukus, dgn resep yg didapet dr referensi.

Well, enak bgt lho. Berhubung gw bukan seorang pecinta makanan yg gak terlalu manis, gw suka ama brownies buatan gw ini. Dan  gw rasa brownies ini rendah kolestrol krn margarin yg dipake dikit  bgt. Gak seperti kue2 biasanya.

Teksturnya juga lembut, enak deh…hahaha

Well, gw dah liat anak kucing yg sekarang menetap di rumah  gw. Lucu2, imut…dan mereka seneng kalo digendong. Pasrah mat gitu…mana matanya gede-bunder gt, hahaha..

Oke deh, semoga liburan menyenangkan.

c u kawan2!! 😉

Libur Hari Ke-2 di Rumah!