Menjelang UTS Fisika (lagii)

Giyaaahhh….minggu depan gw UTS fisika. Nilai gak boleh jelek! Karena dengan nilai di bawah C, artinya HARUS ikut UAS. Dan gw gak mau. Kayaknya cukup UAS Kalkulus, KPIP, n bahasa Inggris aja.

Gw juga dah gak mau ikutan UAS kimia. Makanya, doain aja semog semua berjalan lancar dan baik2 aja,okeh!

Btw, tadi pagi gw lari2 di Sabuga, seperti biasa. 6 keliling, persiapan bwt tes olahraga besok. Tak percaya tapi ini terjadi. Gw pikir kuliah gak bakal ada pelajaran Olahraga lagi. Tapi ternyata di ITB sejak tahun ’90-an ada penerapan mata kuliah olahraga. God Bless Me….amien…

Oh ya, hari ini gw di-sms kakak kelas gw yg kebetulan juga menduduki jabatan penting di himpunan-nya. Yak, tidak salah lagi, beliau adalah ketua himpunan. Gw awalnya sempet bingun napa diajak ketemu (berhubungan dengan tulisan gw di buletin kampus beberapa waktu yg lalu).

Beliau bilang ada yg komplain ke beliau terkait dengan ucpan beliau. Setelah gw cek lagi, kutipan yg ditulis di buletin wajar2 aja, gak ada unsur adu domba ato gimana, tergantung orang menginterpretasikannya gimana. Kakak kelas gw ini menyatakan pandangannya dari sisi positif n negatifnya.

Kalo seseorang itu fokus ke negatif-nya, otomatis tanggepan dan jalan pikiran dia bakalan kesel, sebel, n merasa dikucilkan secara gak langsung.

Tapi beda lagi kalo orang2 yang baca tulisan itu ngeliat komentar positifnya. Semua fine aja, n gak ada yg ngerasa keganggu. Kampus gw menerima semua mahasiswanya dengan baik, dan sejak pertama kali kta berpikiran untuk masuk ke suatu perguruan tinggi, otomatis kita kan bersain dengan puluhan ribu calon mahasiswa yng kepikiran buat masuk juga. Ya kan?? Ambil positifnya donk.

Sebenernya semua yang terjadi di dunia ini tergantung gimana kita menyikapinya. Gimana kita mengambil sudut pandangnya. Gak mungkin orang yang gampang terpengaruh sentimen negatif bisa berkembang. Semua keburu dimakan mentah-mentah. Padahal semua yang jelek itu pasti ada sisi baiknya, yang paling minimal, semua yang terjadi itu pasti ada hikmahnya. That’s right, huh?

Oke, btw segitu dulu cerita gw. Jangan bosen kadih komen, oke2…!!

Nice day!

🙂

Menjelang UTS Fisika (lagii)

Celana Robek2 Gw

Gw mo cerita2 dikit nih..

Bagi orang yg pernah merhatiin baju yang gw pake ke kampus, gw punya sebuah celana kesayangan bewarna abu2 cokelat.

Celananya dah robek di bagian lutut, bahkan ada sulur2nya (baca: benang2 yang berseliweran gara2 robekan gak gw jahit).

Dan semua orang yang ngeliat celana butut gw bakal komentar :

“Dini, gak ada celana lain…”

“Wah, Din..jagoan lo. Pasti jatoh dari motor ya..”

“Buset Din, serem banget. Dasar cewek mesin..”

etc.

Oke, komentar ini perlu gw tanggapi dan perlu gw luruskan.

Pertama : Gw bukan cewek mesin, dan gw belum kepikiran buat lanjut tahun ke-2 di mesin.

Ke-2 : Gw belon pernah jatoh dari motor.

Ke-3 : Celana gw robek gara2 gw kepeleset masuk ke selokan dan gw pernah kesandung kaki gw sendiri pas jalan di aspal.

Ke-4 : Celana gw cukup keren bwt dibawa ke kampus.

Ke-5 : Benang2 yang berseliweran memberi kesan natural, seperti mengikuti mode jaman sekarang:Baju sompang-camping.

Ke-6 : Celana gw belon ada yang nyamain di kelas.

Yeah, celana abu2 butut yang gw sayang masih selalu gw pake ke kampus.

Hari ini ada peristiwa penting : Gw UTS Bahasa Inggris.

Dari jam 3 sore ampe jam setengah 5 sore. Berjalan lancar, n semoga nilai gw gak buruk rupa.

Ada peristiwa yang kurang mengenakkan pada malam sebelum UTS.

Gw gak bisa tidur ampe jam 4 pagi. Bayangin donk. Gw melek mulu dan guling2an di kasur karena mata gak nutup2.

Semua ini terjadi gara2 gw minum 2 gelas Nescafe yang kental bgt kopinya. Buset…gak nyangka gw efeknya ngebikin gw stress gak bisa tidur.

Akhirnya gw ketiduran jg. Lalu setelah sekitar 2 jam gw tidur, gw bangun bentar bwt solat, n ngelanjutin bobo ampe jam 9 pagi.

Setelah cukup tidur, gw cuci baju, beres2 kos, mandi, ngerendem kaki di air anget sambil baca2 bahasa Inggris.

Fiuhh.. that’s all today.

Just leave your comments, n c u at de next post!!

🙂

Celana Robek2 Gw

Belajar Semati2nya, Main Segila2nya

Afgan-Sadis

Terlalu sadis caramu

menjadikan diriku

pelampiasan cintamu

agar dia kembali padamu

tanpa perduli sakitnya aku

Tega niannya caramu

menyingkirkan diriku

dari percintaan ini

agar dia kembali padamu

tanpa perduli sakitnya aku

semoga Tuhan membalas semua yang terjadi

kepadaku

suatu saat nanti

hingga kau sadari sesungguhnya yang kau punya

hanya aku tempatmu kembali

sebagai cintamu

oo…oo…

hanya aku tempatmu kembali

semoga Tuhan membalas semua yg terjadi

kepadaku

suatu saat nanti

hingga kau sadari sesungguhnya yang kau punya

hanya aku tempatmu kembali

Halo readers, gw gak sengaja pengen masang lagu ini di blog gw. Rasanya ada ‘sesuatu’ yg pas aja ama yg pernah gw alami. Hahaha…tapi sori aja, gw bukan org yg mudah sakit karena sesuatu apaan tuh namanya…”monkey love” ?? (baca: cinta monyet)

Gw lagi suka ama irama lagu n liriknya, n lagi2, pas ama yah…peristiwa yg pernah gw alami.

Hahaha…nothing special dalam waktu dekat ini.

Ada denk, gw barusan dilantik jadi staf Boulevard ITB setelah acara semaleman yg ampe jam setengah 12 malem, gw dah gak tau mo pulang kemana. (Dramatis abis). Nggak segitunya sih. Gw akhirnya nginep tempatnya Nurul, temen gw yg ngekos di Plesiran, gara2 gw dah gak berani pulang ke kos gw di Kanayakan jam segitu.

Bukan gw takut masuk rumah. Tapi gw gak enak aja ama mbak yg jaga rumah, biasanya dah tidur. Dan sebenarnya kan gw menyalahi aturan jam malem yg seharunya jam 10. Banter2 kalo malem minggu ya jam 11. Tapi tadi malem kan malem sabtu. Ya udah, gw memutuskan di tempat temen aja,n langsung pulang keesokan paginya yg cerah sekali.

Padahal pagi ini gw berencana lari pagi, tapi gw terlalu ngantuk n lelah karena acara tadi malem, jadi gw memutuskan bobo ampe jam 10, trus ke warnet. Gpplah sekali2 bersantai. Terkadang gw ngerasa pikiran gw terlalu banyak beban. (Apaan sih din…) Tapi its okay.

Dosen gw pernah bilang gini: “Kalian ya, kalo belajar, belajar sampe semati2nya, dan kalo main, mainlah segila2nya.” Dan kayaknya gw akan menerapkan itu juga dalam kehidupan gw.

Yoa, segitu aja. C u next time…

😉

Belajar Semati2nya, Main Segila2nya